Cara Menginstal WordPress di Ubuntu Linux dengan Apache

Posting singkat ini menunjukkan kepada siswa dan pengguna baru cara menginstal sistem manajemen konten (CMS) WordPress di Ubuntu Linux dengan server web HTTP Apache. Ini juga memiliki tautan untuk menyiapkan sertifikat SSL Let’s Encrypt gratis untuk mengamankan situs web WordPress Kamu.

WordPress adalah CMS gratis dan open source berbasis PHP dan MySQL yang juga memiliki banyak fitur dan ribuan plugin dan template atau tema. Jika Kamu ingin membuat situs web atau toko online, WordPress mungkin merupakan cara termudah untuk melakukannya, terutama jika Kamu memerlukan dukungan dari pengguna untuk mengelola dan memelihara situs.

Tutorial ini didasarkan pada Ubuntu Linux. Kami akan menginstal server web Apache, server database MariaDB, dan modul PHP. Kami juga akan menautkan ke pos lain yang akan menunjukkan cara mengamankan situs WordPress Kamu menggunakan sertifikat SSL gratis Let’s Encrypt.

Untuk lebih lanjut tentang WordPress, silakan periksa beranda

Untuk memulai menginstal WordPress di Ubuntu Linux, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

Cara menginstal Apache di Ubuntu Linux

Seperti disebutkan di atas, kita akan menggunakan server web Apache untuk menjalankan WordPress. WordPress membutuhkan server web untuk berfungsi, dan Apache adalah server web open source paling populer yang tersedia saat ini.

Untuk menginstal Apache di Ubuntu, jalankan perintah di bawah ini:

sudo apt update
sudo apt install apache2

Setelah menginstal Apache, perintah di bawah ini dapat digunakan untuk berhenti, Mulailah dan memungkinkan Layanan Apache untuk selalu memulai setiap kali server Kamu dijalankan.

sudo systemctl stop apache2.service
sudo systemctl start apache2.service
sudo systemctl enable apache2.service

Untuk menguji apakah Apache terinstal dan berfungsi, buka browser web Kamu dan telusuri ke alamat IP atau nama host server.

http://localhost

Jika Kamu melihat halaman di atas di browser Kamu, maka Apache berfungsi seperti yang diharapkan.

Cara menginstal MariaDB di Ubuntu Linux

Server basis data diperlukan agar WordPress berfungsi. WordPress menyimpan kontennya dalam database, dan MariaDB mungkin adalah server database terbaik yang tersedia untuk menjalankan WordPress.

MariaDB cepat, aman, dan server default untuk hampir semua server Linux. Untuk menginstal MariaDB, jalankan perintah di bawah ini:

sudo apt install mariadb-server
sudo apt install mariadb-client

Setelah menginstal MariaDB, perintah di bawah ini dapat digunakan untuk berhenti, Mulailah dan memungkinkan Layanan MariaDB untuk selalu memulai saat server melakukan booting.

sudo systemctl stop mariadb.service
sudo systemctl start mariadb.service
sudo systemctl enable mariadb.service

Selanjutnya, jalankan perintah di bawah ini untuk mengamankan server database dengan kata sandi root jika Kamu tidak diminta melakukannya selama instalasi.

sudo mysql_secure_installation

Saat diminta, gunakan panduan di bawah ini untuk menjawab:

If you've just installed MariaDB, and haven't set the root password yet, you should just press enter here.

Enter current password for root (enter for none): PRESS ENTER

Switch to unix_socket authentication [Y/n] n

Change the root password? [Y/n] n

Remove anonymous users? [Y/n] y

Disallow root login remotely? [Y/n] y

Remove test database and access to it? [Y/n] y

Reload privilege tables now? [Y/n] y

All done!

Untuk memverifikasi dan memvalidasi bahwa MariaDB telah diinstal dan berfungsi, login ke konsol database menggunakan perintah di bawah ini:

sudo mysql -u root -p

Kamu harus secara otomatis masuk ke server basis data karena kami memulai permintaan masuk sebagai root. Hanya root yang bisa login tanpa password, dan hanya dari konsol server.

mariadb selamat datang

Jika Kamu melihat layar serupa seperti yang ditunjukkan di atas, maka server berhasil diinstal.

Cara menginstal PHP di Ubuntu Linux

Seperti yang juga kami sebutkan di atas, kami menginstal PHP di Ubuntu karena WordPress membutuhkannya. Paket PHP ditambahkan ke repositori Ubuntu. Versi repositori mungkin bukan yang terbaru. Jika Kamu perlu menginstal versi terbaru, Kamu harus menambahkan repositori PPA pihak ketiga.

Untuk repositori pihak ketiga dengan versi PHP terbaru, jalankan perintah di bawah ini.

sudo apt-get install software-properties-common
sudo add-apt-repository ppa:ondrej/php

Pada saat penulisan ini, PHP terbaru versi 8.0.

sudo apt update

Selanjutnya, jalankan perintah di bawah ini untuk menginstal PHP 8.0 dan modul terkait.

sudo apt install php8.0 php8.0-common php8.0-mysql php8.0-gmp php8.0-curl php8.0-intl php8.0-mbstring php8.0-xmlrpc php8.0-gd php8.0-xml php8.0-cli php8.0-zip

Selanjutnya, Kamu ingin mengubah beberapa pengaturan konfigurasi PHP yang berfungsi baik dengan WordPress. Jalankan perintah di bawah ini untuk membuka file konfigurasi default PHP.

sudo nano /etc/php/8.0/apache2/php.ini

Kemudian ubah pengaturan garis menjadi sesuatu garis garis di bawah ini. Simpan perubahan Kamu dan keluar.

file_uploads = On
allow_url_fopen = On
short_open_tag = On
memory_limit = 256M
upload_max_filesize = 100M
max_execution_time = 360
date.timezone = America/Chicago

Cara membuat database WordPress di Ubuntu

Pada titik ini, kita siap untuk membuat database WordPress. Seperti disebutkan di atas, WordPress menggunakan database untuk menyimpan kontennya.

Untuk membuat database untuk WordPress, jalankan perintah di bawah ini:

sudo mysql -u root -p

Kemudian buat database bernama wpdb

CREATE DATABASE wpdb;

Selanjutnya, buat pengguna database bernama wpdbuser dan atur kata sandi

CREATE USER 'wpdbuser'@'localhost' IDENTIFIED BY 'new_password_here';

Kemudian berikan pengguna akses penuh ke database.

GRANT ALL ON wpdb.* TO 'wpdbuser'@'localhost' WITH GRANT OPTION;

Terakhir, simpan perubahan Kamu dan keluar.

FLUSH PRIVILEGES;
EXIT;

Cara mengunduh WordPress

Kami siap mengunduh WordPress dan mulai mengonfigurasinya. Pertama, jalankan perintah di bawah ini untuk mengunduh WordPress versi terbaru dari repositorinya.

Selanjutnya, ekstrak konten yang diunduh ke folder baru bernama wordpress.

cd /tmp
wget https://wordpress.org/latest.tar.gz
tar -xvzf latest.tar.gz
sudo mv wordpress /var/www/wordpress

Kemudian jalankan perintah di bawah ini untuk mengizinkan www-data pengguna untuk memiliki direktori WordPress baru.

sudo chown -R www-data:www-data /var/www/wordpress/
sudo chmod -R 755 /var/www/wordpress/

Cara mengkonfigurasi Apache untuk WordPress

Kami telah mengunduh konten WordPress ke folder baru yang kami sebut WordPress. Sekarang, mari konfigurasikan Apache untuk membuat blok server baru untuk digunakan dengan situs web WordPress kita. Kamu dapat membuat blok server sebanyak-banyaknya dengan Apache.

Untuk melakukannya, jalankan perintah di bawah ini untuk membuat file konfigurasi baru bernama wordpress.conf dalam /etc/Apache2/sites-available/ direktori untuk meng-host blok server WordPress kami.

sudo nano /etc/apache2/sites-available/wordpress.conf

Dalam file, salin dan tempel konten di bawah ini ke dalam file dan simpan.

<VirtualHost *:80>
  ServerName example.com
  ServerAlias www.example.com
  ServerAdmin [email protected]
  DocumentRoot /var/www/wordpress
    
  <Directory /var/www/wordpress/>
       Options FollowSymlinks
       AllowOverride All
       Require all granted
  </Directory>

       ErrorLog ${APACHE_LOG_DIR}/error.log
       CustomLog ${APACHE_LOG_DIR}/access.log combined
    
</VirtualHost>

Simpan file dan keluar.

Setelah menyimpan file di atas, jalankan perintah di bawah ini untuk mengaktifkan file baru yang berisi blok server WordPress kita. Mulai ulang Apache setelah itu.

sudo a2ensite wordpress.conf
sudo systemctl restart apache2.service

Pada tahap ini, WordPress sudah siap dan dapat diluncurkan dengan masuk ke IP server atau nama host.

http://localhost

Namun, kami ingin memastikan server kami dilindungi dengan sertifikat SSL gratis Let’s Encrypt. Jadi, lanjutkan di bawah untuk mempelajari cara membuat sertifikat SSL Let’s Encrypt untuk situs web.

Cara mengatur Let’s Encrypt untuk WordPress

Kami telah menulis postingan yang bagus tentang cara membuat dan mengelola Let’s Encrypt SSL certificates untuk server web Apache. Kamu dapat menggunakan posting itu, untuk menerapkannya di sini untuk situs WordPress Kamu.

Untuk membaca postingan tentang cara membuat Let’s Encrypt SSL certificates untuk situs web, klik tautan di bawah ini:

Cara Setup Let’s Encrypt di Ubuntu Linux dengan Apache – Website untuk Pelajar

Jika Kamu berhasil membuat sertifikat Let’s Encrypt SSL, Kamu harus membuka kembali blok server untuk situs WordPress kami dengan menjalankan perintah di bawah ini.

sudo nano /etc/apache2/sites-available/wordpress.conf

Konfigurasi blok server WordPress baru akan terlihat mirip dengan baris di bawah ini. Catat garis yang disorot.

  • Blok server pertama mendengarkan pada port 80. Ini berisi pengalihan 301 untuk mengarahkan HTTP ke HTTPS.
  • Blok server kedua mendengarkan pada port 443. Ini berisi pengalihan 301 untuk mengarahkan ulang www ke domain non-www.
<VirtualHost *:80>
  ServerName example.com
  ServerAlias www.example.com

  Redirect permanent / https://example.com/
</VirtualHost>

<VirtualHost *:443>
  ServerName example.com
  ServerAlias www.example.com
  DocumentRoot /var/www/wordpress

  Protocols h2 http:/1.1

  <If "%{HTTP_HOST} == 'www.example.com'">
    Redirect permanent / https://example.com/
  </If>
  
  ErrorLog ${APACHE_LOG_DIR}/example.com-error.log
  CustomLog ${APACHE_LOG_DIR}/example.com-access.log combined

  SSLEngine On
  SSLCertificateFile /etc/letsencrypt/live/example.com/fullchain.pem
  SSLCertificateKeyFile /etc/letsencrypt/live/example.com/privkey.pem
  SSLOpenSSLConfCmd DHParameters "/etc/ssl/certs/dhparam.pem"
  
  SSLCipherSuite ECDHE-ECDSA-AES128-GCM-SHA256:ECDHE-RSA-AES128-GCM-SHA256:ECDHE-ECDSA-AES256-GCM-SHA384:ECDHE-RSA-AES256-GCM-SHA384:ECDHE-ECDSA-CHACHA20-POLY1305:ECDHE-RSA-CHACHA20-POLY1305:DHE-RSA-AES128-GCM-SHA256:DHE-RSA-AES256-GCM-SHA384

  SSLProtocol All -SSLv2 -SSLv3 -TLSv1 -TLSv1.1
  SSLCompression off
  SSLUseStapling on

  Header always set Strict-Transport-Security "max-age=63072000"

  <Directory /var/www/wordpress/>
       Options FollowSymlinks
       AllowOverride All
       Require all granted
  </Directory>
 
</VirtualHost>

Simpan file di atas, lalu restart Apache dan PHP menggunakan perintah di bawah ini.

sudo systemctl reload apache2

Terakhir, jika semuanya berjalan sesuai rencana, Kamu seharusnya dapat memulai wizard penyiapan WordPress dengan menelusuri nama host server atau alamat IP melalui HTTPS.

https://example.com/

Wizard penyiapan WordPress akan muncul. Ikuti wizard untuk menyelesaikan penyiapan.

Instalasi WordPress Ubuntu

Kamu perlu mengetahui hal-hal berikut sebelum melanjutkan. Gunakan info koneksi database yang Kamu buat di atas.

  • Nama basis data
  • Nama pengguna basis data
  • Kata sandi basis data
  • Tuan rumah basis data
  • Awalan tabel (jika Kamu ingin menjalankan lebih dari satu WordPress dalam satu database)

Wizard akan menggunakan informasi database untuk membuat wp-config.php file di folder root WordPress.

Jika karena alasan apa pun pembuatan file otomatis ini tidak berfungsi, jangan khawatir. Semua ini dilakukan adalah mengisi informasi database ke file konfigurasi. Kamu juga dapat membuka wp-config-sample.php di editor teks, isi informasi Kamu, dan simpan sebagai wp-config.php.

Instalasi WordPress Ubuntu

Selanjutnya, ketik info koneksi database dan klik Kirim

Instalasi WordPress Ubuntu

Setelah itu, klik Jalankan instalasi tombol agar WordPress menyelesaikan penyiapan.

Instalasi WordPress Ubuntu

Selanjutnya, buat nama situs WordPress dan akun admin backend, lalu klik Instal WordPress

Instalasi WordPress di Ubuntu

Setelah selesai, WordPress harus diinstal dan siap digunakan.

Instalasi WordPress Ubuntu

Itu harus melakukannya!

Kesimpulan:

Posting ini menunjukkan kepada Kamu cara menginstal WordPress di Ubuntu Linux dengan tautan ke pengaturan Let’s Encrypt. Jika Kamu menemukan kesalahan di atas, atau memiliki sesuatu untuk ditambahkan, silakan gunakan formulir komentar di bawah ini.

Rate this post

Tinggalkan komentar