Logo dan Simbol Sherwin Williams, Arti, Sejarah, PNG, Merek

PNG Sherwin Williams

Cat Sherwin-Williams hanya dijual di toko-toko perusahaan Sherwin-Williams, dan ini adalah dasar dari strategi bisnis mereka. Sebagian besar gerai (hampir 3.900 dari 4.000) berlokasi di Amerika Serikat, dengan sisanya buka di berbagai belahan dunia. Dalam pekerjaannya, merek ini membangun posisi terdepan di pasar Amerika Utara. Selain itu, ia mengandalkan inovasi, yang digunakannya untuk meningkatkan produk cat dan pernis serta persediaan cat. Di antara inovasi terbarunya adalah cat mikrobisida pertama di dunia yang membunuh infeksi selama empat tahun setelah diaplikasikan ke permukaan. Itu terdaftar pada tahun 2015.

arti dan sejarah

Sejarah Logo Sherwin Williams
Sejarah Logo Sherwin Williams

Sebuah perusahaan yang luar biasa dimulai sebagai sebuah perusahaan kecil dimulai pada tahun 1870 oleh dua orang teman: Edward Williams dan Henry Sherwin. Mereka memiliki mitra bisnis ketiga, tetapi dia menjual bagiannya dari aset, memungkinkan mereka untuk mengubah citra menjadi Sherwin-Williams. Perubahan nama terjadi pada tahun 1884. Omong-omong, tahun 1866 dianggap sebagai tanggal pendirian resmi perusahaan, ketika Sherwin mulai berinvestasi di Truman Dunham & Co.

Semua peristiwa ini terjadi selama revolusi di bidang dekorasi rumah. Orang-orang mulai meninggalkan wallpaper demi jenis sentuhan akhir lainnya. Jadi permintaan akan cat cukup tinggi, meskipun mengandung timbal berbahaya, yang memperlambat perkembangan mental anak-anak. Perusahaan Sherwin-Williams adalah salah satu yang pertama meninggalkan komposisi berbahaya. Selain itu, produk modernnya praktis bebas dari senyawa organik yang mudah menguap.

Menjadi pemimpin di bidangnya, pabrikan menggunakan slogan “Tutup Bumi” dan logo yang sesuai. Dikenal di seluruh dunia sebagai salah satu simbol grafis “terhijau”, karena seember cat merah yang dituangkan ke Bumi dari luar angkasa tampak seperti ancaman bagi planet ini. Tetapi perusahaan itu sendiri secara ketat mematuhi standar lingkungan, yang menerima penghargaan Kimia Hijau. Dia tidak berencana untuk mengubah lambang provokatif, karena itu adalah warisan sejarah yang berharga. Versi pertama dari desain muncul pada tahun 1893 dan dua tahun kemudian diterima sebagai merek dagang Sherwin-Williams.

1885 – 1905

Logo Sherwin Williams 1885-1905

Logo bunglon dirancang oleh Henry Sherwin sendiri. Dia menempatkan kadal hijau di papan kayu berbentuk oval dengan bingkai logam hitam. Itu adalah palet artis, seperti yang ditunjukkan oleh potongan jari yang berpola. Gambar bunglon melambangkan variabilitas warna, dan meja pencampuran warna mewakili pendekatan kreatif untuk desain.

1893 – 1905

Logo Sherwin Williams 1893-1905

Pada tahun 1893, George W. Ford menciptakan logo Sherwin-Williams, yang telah menjadi ikon grafis dari waktu ke waktu. Versi pertama adalah hitam dan putih. Seniman itu menggambarkan bola dunia dengan kisi-kisi, kaleng besar yang dimiringkan ke bawah pada sudut sekitar 45 derajat, dan aliran cat putih mengalir melintasi planet ini. Tetesan dan percikan telah dirinci.

1905 – 1910

Logo Sherwin Williams 1905-1910

Pada tahun 1905 desain disederhanakan. Para seniman mengubah tampilan cat untuk menunjukkan kelengketannya dan menambahkan bayangan di sisi kanan. Selain itu, mereka membuat Bumi lebih cerah dan mengisinya dengan warna hampir separuh jalan. Kalengnya diperkecil dan singkatan “SW” muncul di labelnya, yang menunjukkan nama Sherwin-Williams.

1910 – 1919

Logo Sherwin Williams 1910-1919

Pada tahun 1910, ungkapan “COVER THE EARTH” muncul di dunia, yang menjadi moto perusahaan selama seratus tahun ke depan. Untuk ini, jenis huruf sans-serif yang digambar dengan tangan digunakan. Huruf-hurufnya, seperti cat, berwarna putih, hanya dipisahkan oleh garis hitam.

1919 – 1926

Logo Sherwin Williams 1919-1926

Setelah desain ulang lainnya, simbol “SW” pada kaleng diganti dengan singkatan “SWP” untuk mencerminkan nama Sherwin-Williams Paints. Pada saat yang sama, pembuat logo menandatangani benua: kata “AFRIKA” muncul di sebelah kiri, dan “EROPA” di sebelah kanan. Ternyata badan air itu juga mewakili Samudra Atlantik. Untuk membuat prasasti tambahan lebih terlihat, globe harus sedikit diringankan.

1926 – 1974

Logo Sherwin Williams 1926-1974

Pada pertengahan 1920-an, lambang telah kehilangan detail detailnya. Seniman pertama kali membuat cat merah cerah, menyebabkan banyak orang membandingkannya dengan darah. Singkatan pada kaleng dicat dengan warna yang sama. Semua kontur dan benua di dunia telah membiru. Pada saat yang sama, tepian itu sendiri, lautan dan motto «COVER THE EARTH» berwarna putih. Tanda tangan di peta telah hilang.

1974 – 1999

Logo Sherwin-Williams 1974-1999

Setelah banyak kritik, perusahaan terpaksa mengubah logo sepenuhnya, membuang citra “jahat” dari planet yang tenggelam dalam cat. Ingin melayani konsumen yang sadar lingkungan, Sherwin-Williams telah mengadopsi merek dagang dalam bentuk surat yang tidak berbahaya.

Kata pertama dari nama perusahaan berwarna biru dan berada di atas. Adapun bagian kedua, berwarna putih dan terjadi di bawah latar belakang. Itu terdiri dari ruang negatif di dalam persegi panjang biru. Pada saat yang sama, huruf kecil dan huruf besar dicampur. Dari dua ‘l’s dari ‘Williams’ muncul garis bergelombang seperti sapuan kuas.

1982 – 1999

Logo Sherwin-Williams 1982-1999

Pelanggan perusahaan melewatkan logo konseptual yang menggambarkan sebuah planet yang basah kuyup oleh cat. Maka pada tahun 1982 diputuskan untuk menggabungkannya dengan tanda kata yang dibuat pada tahun 1974. Prasasti putih dan biru ada di bagian bawah. Dan Bumi, penuh cat, dan toples “ruang” raksasa berada di atasnya. Para desainer membuatnya lebih cerah dari biasanya, menggariskannya dalam warna putih, dan menempatkannya di dalam persegi panjang biru besar.

1999–sekarang

Sherwin-Williams Logo 1999

Menjelang milenium baru, produsen cat dan alat lukis sekali lagi mendesain ulang logo ikoniknya. Hasilnya adalah kembalinya simbol yang berasal dari tahun 1926. Teks di bawah ini telah disederhanakan. Sekarang ada tulisan biru “SHERWIN WILLIAMS”, dibagi menjadi dua baris. Kedua bagian judul menggunakan font miring yang sama. Huruf “S” dan “W” pertama diperbesar, meskipun semua hurufnya menggunakan huruf kapital.

Font simbol dan warna

Lambang Sherwin-Williams

Logo perusahaan dianggap oleh banyak orang sangat menyeramkan, pertanda bencana lingkungan yang akan datang dan kematian semua kehidupan di Bumi. Melapisi planet dengan cairan lengket mengingatkan mereka pada minyak yang tumpah dari kapal ke lautan dunia. Menurut kritikus, ini bukan cara terbaik bagi produsen cat dan pernis untuk menonjol dari persaingan. Juga, merah dikaitkan dengan darah, yang juga tidak menginspirasi kepercayaan diri.

Benua bergerak seolah-olah mereka mencoba melarikan diri dari arus deras. Tetapi setelah diperiksa lebih dekat, menjadi jelas bahwa bola dunia sedikit menjauh: cat tidak mengalir ke Kutub Utara, tetapi ke Amerika Utara. Blogger juga mencatat banyaknya cipratan yang tersebar ke segala arah. Mereka percaya bahwa ini berbicara tentang kelalaian, kurangnya perhatian dan perhatian dari orang yang menuangkan cairan lengket ke tanah yang tenggelam. Omong-omong, awalnya George W. Ford memberi arti yang berbeda pada lambang. Penulis gagasan ingin lukisan itu melambangkan perusahaan Sherwin-Williams, yang secara bertahap mengambil alih planet ini, menjual produknya di berbagai negara di dunia.

Simbol Sherwin Williams

Logo berisi tiga elemen teks yang menggunakan font sans-serif yang berbeda. Nama merek ditulis dalam font yang sangat mirip dengan Open Sans Bold Italic. Huruf-hurufnya berwarna biru. Hal yang sama berlaku untuk kontur utama dan globe. Cat dan singkatan pada botol berwarna merah darah. Moto dan bagian dalam gambar berwarna putih.

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca artikel tentang Logo dan Simbol Sherwin Williams, Arti, Sejarah, PNG, Merek

Semoga artikel ini bisa bermanfaat buat semuanya. Salam sukses selalu!!

Rate this post